Tahiti, Pantai Favorit Untuk Bulan Madu

Tahiti, pulau terbesar di les du Vent (Kepulauan Windward) di Kepulauan Society, Polinesia Prancis, di tengah Samudra Pasifik Selatan. Tetangga terdekatnya adalah Moorea, 12 mil (20 km) ke barat laut. Pulau Tahiti terdiri dari dua kerucut vulkanik kuno yang terkikis, Tahiti Nui dan Tahiti Iti (Semenanjung Taiarapu), dihubungkan oleh Tanah Genting Taravao yang sempit. Pulau dengan luas 403 mil persegi (1.043 km persegi), menyumbang hampir sepertiga dari total luas daratan Polinesia Prancis.

Papeete, di pantai New Nember 100 To Kecil barat laut Tahiti, adalah ibu kota dan pusat administrasi Polinesia Prancis. Pantai ini memiliki semua bakat untuk tujuan bulan madu. Terlepas dari reputasi dan aksesibilitasnya yang indah, pulau ini lebih merupakan perhentian terpencil daripada liburan romantis. Namun, bukan berarti tempat indah ini harus diabaikan. Hutan rindang terletak di samping pantai berpasir, crêpes Prancis disajikan bersama Tahitian poisson cru (ikan mentah). Jika pernah ada tempat yang mewujudkan dualitas indah kepulauan Polinesia Prancis, itu adalah Tahiti.

Di sini, suasana ibu kota pulau Papeete yang unik dan sering kali semrawut, bergesekan dengan keindahan alam yang tak terjamah. Faktanya, Tahiti pulau terbesar dari 118 pulau Polinesia Prancis sering disebut sebagai dua pulau terpisah meskipun keduanya dihubungkan oleh judi slot online jackpot terbesar jembatan darat kecil. Tahiti Nui adalah bagian utara yang lebih besar di mana Papeete dapat ditemukan. Tahiti Iti (bagian yang lebih kecil) kurang dapat diakses, meskipun banyak pengunjung melakukan perjalanan di sini untuk merasakan pengasingan.

Perhatikan saja bahwa menghabiskan satu minggu di kedua bagian Tahiti akan menghabiskan banyak uang kembalian. Tetapi para pelancong setuju bahwa air yang hangat, hutan yang rimbun, dan resor yang mewah layak untuk dibelanjakan. Menurut tradisi, orang penduduk asli adalah orang Polinesia yang datang dari Kepulauan Society lainnya, Raiatea, sebuah pusat penyebaran budaya Polinesia. Di pulau ini mereka mengembangkan distrik-distrik politik, yang terkait erat dengan sistem peringkat dan otoritas bertingkat yang bertumpu pada keluarga besar yang diorganisir di sekitar setiap kuil.

Para pemimpin tinggi (arii nui) menjalankan otoritas yang cukup besar, didukung oleh sanksi supernatural dan imamat, tetapi hubungan mereka dengan kepala dan rakyat yang lebih rendah bersifat timbal balik. Masyarakat ini menghilang di bawah pengaruh Eropa, dan perkawinan campuran dan kebijakan asimilasi Prancis menghasilkan orang-orang yang pada dasarnya Polinesia, meskipun dengan banyak campuran etnis lain (terutama Prancis dan Cina) dan sangat dipengaruhi oleh budaya Prancis. Lebih dari dua pertiga penduduk Polinesia Prancis tinggal di Tahiti.

Contacts:
Posted by: anaksiapaya on

コメントを残す

メールアドレスが公開されることはありません。

日本語が含まれない投稿は無視されますのでご注意ください。(スパム対策)